Otopsi Psikologis: Upaya Psikologi Forensik untuk Menyelidiki Faktor Penyebab Bunuh Diri

Psikologi forensik dapat membantu untuk menyelidiki penyebab kematian yang diduga bunuh diri, yaitu dengan melakukan Otopsi Psikologis (psychological autopsy).

Apa otopsi psikologis?
Otopsi psikologis adalah metode ilmiah yang dilakukan untuk memahami penyebab kematian yang diduga “bunuh diri”. Otopsi psikologis dilakukan oleh ahli perilaku/psikologi/psikiatri forensik dengan mengumpulkan data riwayat (retrospective information) tentang korban yang diduga meninggal bunuh diri.

Data riwayat diambil dari keluarga, kerabat atau orang terdekatnya, juga dari klinisi/ahli medis yang memberikan perawatan di masa terakhir hidup seseorang. Tujuan otopsi psikologis adalah untuk mendapatkan gambaran situasi hidup, kepribadian, kondisi kesehatanmental dan layanan kesehatan yang pernah diakses korban sebelum akhir hidupnya.

Otopsi psikologis telah dijadikan standar pemeriksaan dalam kasus kematian tiba-tiba yang diduga disebabkan bunuh diri di berbagai negara, seperti Amerika Serikat, Kanada, Australia, New Zealand, Israel, Taiwan, India dan negara-negara di Eropa. Harapannya, dengan pemeriksaan otopsi psikologis, dapat diketahui apa dan bagaimana sehingga seseorang memutuskan mengakhiri hidupnya sendiri.

Prosedur otopsi psikologis

Dalam proses hukum, otopsi psikologis masuk dalam proses penyelidikan. Proses penyelidikan dilakukan bertujuan untuk mengetahui apakah telah terjadi suatu tindak pidana (adakah pelanggaran norma hukum). 

Sejarahnya, upaya memahami bunuh diri sudah dilakukan di Paris tahun 1920an dan di New York tahun 1930an, dimana penelitian dilakukan untuk mengumpulkan informasi tentang korban bunuh diri dari berbagai sumber (Isometsa, 2001). Otopsi psikologis mulai masuk dalam proses penyelidikan secara sistematis pertama kali tahun 1956-1957, dalam rangka memahami penyebab 134 kasus bunuh diri di St. Louis, Amerika Serikat. Sejak saat itu, prosedur otopsi psikologis mulai digunakan untuk menentukan apakah korban meninggal karena bunuh diri atau karena sebab lainnya (misalkan: pembunuhan yang terkesan bunuh diri, atau kecelakaan).

Secara umum, hasil otopsi psikologis dapat membantu untuk memahami mengapa seseorang melakukan bunuh diri.

Secara umum otopsi psikologis memiliki dua prosedur utama:

  1. Interview mendalam pada keluarga/kerabat/orang terdekat dari korban.
  2. Mengumpulkan informasi/riwayat medis, psikologis, psikiatrik dan semua informasi yang dianggap penting untuk menjelaskan hidup korban.

Interview dengan keluarga dan orang terdekat biasanya akan dilakukan setelah mendapatkan persetujuan keluarga. Proses interview akan dipandu dengan standar wawancara klinis yang bertujuan untuk: 1) memahami pola perilaku dan keseharian korban; 2) faktor situasi relasi dengan keluarga/orang terdekatnya; 3) apakah terjadi penggunaan zat adiktif/alkohol; 4) apakah pernah ada upaya bunuh diri dan mencari bantuan sebelumnya, atau pernah mengkomunikasikan ide mengakhiri hidup; dan 5) apakah ada kejadian penting atau stress sebelum kematiannya.

Penting dipahami bahwa wawancara ini harus dilakukan dengan orang yang sungguh memahami hidup korban, misalkan pacar/pasangan atau teman dekat. Tidak selalu keluarga inti akan memahami korban secara pribadi dan mendalam. Misalkan: terkadang, korban tidak bisa terbuka pada orang tuanya, namun lebih bisa terbuka pada pacarnya. Maka penyelidik perlu memahami benar, pada siapa ia harus melakukan wawancara otopsi psikologis.

Interview dilakukan dengan memperhatikan etika, yaitu tidak mengganggu masa berduka keluarga (dimulai sekitar 3-4 bulan setelah kematian). Mengapa perlu menghargai masa duka? Hal ini dilakukan dengan asumsi keluarga yang bisa melalui proses berduka akan lebih siap masuk dalam proses wawancara dan pada dampaknya lebih terbuka dan kooperatif dalam memberikan informasi mengenai mendiang. Jika kurang menghargai masa berduka, ada kemungkinan, orang terdekat menjadi lebih membatasi informasi karena belum sanggup bercerita tentang informasi yang mungkin terkesan negatif mengenai mendiang korban. Di beberapa budaya, bahkan kerabat akan menolak berbicara buruk mengenai mendiang korban. Hal ini tentu saja akan mempengaruhi kualitas informasi yang akan dikumpulkan.

Interview dengan tenaga kesehatan professional juga dilakukan untuk memahami apa kebutuhan kesehatan dan perawatan yang diaksesnya di masa-masa akhir hidupnya. Dari wawancara dengan dokter, psikiater, psikolog atau tenaga profesional kesehatan lainnya; akan juga didapatkan gambaran apa tekanan/stress yang tengah dihadapinya, dan bagaimana dampak stress tersebut dalam fungsi hidupnya sehari-hari di masa akhir hidup seseorang.

Otopsi psikologis dilakukan oleh seorang profesional forensik dengan tata cara penggalian perilaku secara ilmiah. Protokol wawancara psikiatri/psikologi klinis akan terdiri dari pertanyaan obyektif yang komprehensif dan penggalian informasi kualitatif secara mendalam.

Jumlah informan seharusnya jamak agar bisa mendapatkan keutuhan informasi mengenai riwayat korban hingga masa akhir hidupnya. Selain itu, penyelidikan otopsi psikologis juga harus dilakukan  oleh beberapa ahli (idealnya lebih dari 2 orang), agar dapat dilakukan analisa penilaian antar-penyelidik (inter-rater reliability). Hal ini dilakukan untuk meminimalisir bias penilaian subyektif. Otopsi psikologis dianggap ajeg atau konsisten ketika antar penyelidik mencapai simpulan dengan tingkat kesepakatan yang cukup tinggi.

Artinya, proses otopsi psikologis dalam rangka memahami apa dan bagaimana kematian terjadi akan membutuhkan waktu. Namun, dalam rangka mencapai pemahaman dan titik terang kejadian, hal ini tepat dan penting dilakukan.

Mengapa orang memutuskan bunuh diri

Dari berbagai review penelitian mengenai penyebab bunuh diri, diketahui bahwa ada 2 faktor penyebab utama.

  1. Gangguan mood (mood disorders)
  2. Gangguan terkait penyalahgunaan zat (substance use disorders)

Keduanya adalah sindrom gangguan psikologis yang berdampak menurunnya kemampuan manusia untuk mencoba menyelesaikan persoalan yang dihadapinya secara solutif; namun akhirnya memutuskan menyerah dan memutuskan mengakhiri hidupnya.

Penyebab utama terjadinya bunuh diri ditemukan karena adanya gejala depresi. Sekitar 90% kasus bunuh diri diketahui bahwa korban telah menunjukkan gejala-gejala depresi di masa akhir hidupnya (Isometsa, 2001; Kelly & Mann, 1996; Milner, Sveticic, & De Leo, 2012; Yoshimasu dkk., 2008).

Selain depresi, Isometsa (2001) menemukan bahwa sejumlah korban bunuh diri juga dapat menunjukkan gejala gangguan psikologis lainnya, seperti: gangguan Bipolar (0-23%); Schizophrenia (2-12%); penyalahgunaan alkohol atau zat adiktif (12-56%); dan gangguan kepribadian (0-57%).

Riset psikologi juga menemukan, jika seseorang ditemukan mengalami kondisi depresi yang disertai (comorbid) dengan gangguan penyalahgunaan zat, atau gangguan mood dengan gangguan kepribadian (terutama gangguan kepribadian Ambang – Borderline personality disorder) maka resiko bunuh dirinya akan meningkat lebih tinggi.

Pesan bunuh diri dan depresi

Salah satu informasi yang akan digali dalam otopsi psikologis adalah adakah pesan yang pernah disampaikan oleh korban kepada orang-orang terdekatnya yang mengindikasikan niat mengakhiri hidupnya. Hal ini disebut sebagai pesan bunuh diri. Pesan bunuh diri bisa dalam bentuk tulisan, kata-kata yang diucapkan, atau rekaman serta simbol lainnya.

Pada beberapa kasus, ditemukan korban akan menyiapkan kepergiannya. Ada yang menulis pesan, dan ada juga yang menyiapkan serangkaian proses melepaskan dirinya (berpakaian baik, pergi ke tempat tertentu, dan menyiapkan peralatan). 

Namun, ada pula yang tidak tampak menyiapkan kepergiannya. Bahkan ada kasus dimana keluarga tidak menemukan adanya gejala depresi, atau kesan akan melakukan tindakan bunuh diri. Hal ini bisa terjadi karena korban masih bimbang (ambivalen) atas niatannya untuk mengakhiri hidup hingga akhirnya memutuskan bunuh diri.

Milner dan rekannya (2012) menemukan bahwa walaupun kebanyakan kasus bunuh diri ditemukan terkait dengan depresi, namun ada juga kasus bunuh diri yang tidak jelas apakah korban pernah mengalami depresi atau gejala gangguan mental (tidak ditemukan kondisi psikiatrik).

Kasus bunuh diri tanpa gejala psikiatrik lebih banyak ditemukan di komunitas non-budaya Barat, misalkan di Cina atau India. Penjelasan Milner, hal ini terjadi karena konsepsi kondisi psikiatrik bisa berbeda-beda antar budaya. Cara masyarakat non-Barat memberi nama dan istilah depresi berbeda, maka melaporkan gejala “depresi” (nuansa emosi sedih yang menonjol) juga menjadi berbeda, bahkan cara mereka mencari bantuan jika mengalami “depresi” juga akan berbeda. Sebagai akibatnya, pamahaman dan pelaporan gejala psikiatrik depresi di komunitas non-Barat tidak akan sama dengan cara yang dilakukan di komunitas Barat selama ini. Artinya, penggalian informasi mengenai gejala depresi atau gejala psikiatrik sebaiknya menggunakan idiom atau istilah yang konteksual budaya dan Bahasa setempat.

Pencegahan bunuh diri

Pemahaman mengenai faktor penyebab bunuh diri sebenarnya bisa digunakan untuk melakukan pencegahan Jika seseorang pernah menyebutkan ide bunuh diri dan atau pernah berusaha bunuh diri, namun gagal; maka upaya bunuh diri selanjutnya akan bisa dilakukan lagi dalam waktu dekat. Sebagai akibatnya, orang yang pernah melakukan upaya bunuh diri, ditemukan resikonya berhasil bunuh diri akan meningkat 370 kali lipat (Yoshimasu dkk., 2008). Oleh karena itu, pengawasan dan dukungan bagi orang yang pernah melakukan usaha bunuh diri sangatlah penting.

Perempuan ditemukan lebih sering melakukan upaya bunuh diri yang gagal (suicide attempts); sedangkan laki-laki ditemukan lebih berhasil melakukan bunuh diri (completed suicide). Upaya bunuh diri yang dilakukan perempuan sebenarnya adalah caranya meminta bantuan dan perhatian, maka perempuan sering memilih cara-cara yang tidak terlalu mematikan (non-lethal, seperti mengiris nadi di tangan). Namun ketika laki-laki berpikir bunuh diri, maka ia akan memilih cara-cara yang lebih mematikan, sehingga lebih tinggi keberhasilannya (lethal, misalkan tusukan ke jantung atau merusak organ vital lainnya).

Penyebab bunuh diri sepanjang masa perkembangan juga kontekstual. Pada populasi remaja, bunuh diri sering dikaitkan dengan adanya pola kepribadian beresiko (sikap tertutup dan sulit menyelesaikan persoalan) dan perilaku penyalahgunaan zat-alkohol (Hjelmeland dkk., 2012). Pada orang dewasa, ditemukan penyebab bunuh diri terkait dengan persoalan depresi berat, kehilangan/tidak punya pekerjaan, persoalan pernikahan/relasi intim atau perceraian, ketergantungan alkohol, serta ketidakmampuan menyelesaikan persoalan hidup. Pada beberapa kasus bunuh diri laki-laki dewasa ditemukan bahwa kemampuan melakukan bunuh diri diinduksi dari perilaku kekerasan yang dapat memunculkan kapasitas toleransi rasa sakit dan tidak lagi takut akan kematian (Wolfort-Clevenger dkk., 2015). Pada orang lanjut usia, persoalan kesehatan, pensiun dan perasaan tidak berdaya, serta depresi berat akan meningkatkan resiko kematian yang disebabkan bunuh diri (Yoshimasu dkk., 2008).

Oleh karena itu, jika kita mengetahui bahwa adanya resiko bunuh diri pada seseorang, maka kita perlu melakukan pendampingan intensif dan suportif bagi orang tersebut. Pencegahan dilakukan sejak munculnya gejala depresi, sebelum upaya atau tindakan bunuh diri dilakukan.

Peningkatan resiko bunuh diri karena interaksi penggunaan obat dan gangguan psikologis
Berbagai penelitian menemukan bahwa resiko kematian bunuh diri akan meningkat pada orang-orang yang mengalami gangguan psikologis depresi yang disertai dengan penyalahgunaan zat.

Penggunaan alkohol telah lama diketahui sangat terkait dengan bunuh diri. Sifat alkohol adalah depresan, atau menurunkan aktivitas otak, menurunkan kesadaran dan kemampuan penilaian; sebagai akibatnya orang yang terpengaruh alkohol dapat mengambil keputusan-keputusan yang salah. Dampak jangka panjang penggunaan alkohol adalah depresi, yang juga bisa berujung pada peningkatan resiko bunuh diri.

Penyalahgunaan obat stimulan juga dapat terkait dengan bunuh diri. Zat stimulan (contohnya: amphetamine, kokain) akan mempengaruhi meningkatnya aktivitas di otak, dan akibatnya orang akan menjadi lebih bersemangat, mudah terangsang, dan gembira yang meluap (euphoria). 

Namun, dampak negatif penggunaan stimulan akan sangat terasa ketika efek obat mulai hilang. Mood yang tadinya naik karena penggunaan zat, akan turun secara ekstrem yang dapat menyebabkan efek perubahan mood yang menonjol (mood swings) dan bahkan individu bisa merasa kehilangan kontrol diri (control lost) dan tidak berdaya (helplessness).

Dan jika obat stimulan digunakan secara salah atau tidak dalam pengawasan psikiater (abuse) dan dilakukan oleh orang yang sedang mengalami depresi klinis, maka dampaknya bisa sangat buruk karena akan memperparah kondisi depresinya. Hal ini bisa berujung pada kematian bunuh diri.

Simpulan
Dari berbagai riset yang dilakukan di dunia, telah diketahui bahwa resiko utama kematian bunuh diri adalah depresi sebagai salah satu gangguan mood. Maka, dalam otopsi psikologis akan digali riwayat apakah korban bunuh diri pernah atau tengah mengalami depresi di masa akhir hidupnya.

Selain dari itu, berbagai faktor psikologis dan faktor sosial akan digali untuk bisa menjelaskan mengapa pada titik hidupnya tersebut, seseorang memutuskan untuk mengakhiri hidupnya.

Namun, jika tidak ditemukan penjelasan yang meyakinkan telah terjadi kematian disebabkan bunuh diri, maka perlu dicari penjelasan penyebab kematian lainnya.

Penjelasan kematian menjadi suatu hal yang penting dipahami. Bukan hanya untuk memenuhi proses hukum, namun juga karena menjadi kebutuhan pemahaman dan penerimaan bagi keluarga yang ditinggalkan.

Referensi

Hjelmeland, H., Dieserud, G., Dyregrov, K., Knizek, B.L., & Leenaars, A.A. (2012). Psychological Autopsy Studies as Diagnostic Tools: Are They Methodologically Flawed? Death Studies36, 605-626.

Isometsa, E.T. (2001). Psychological autopsy studies – A review. European Psychiatry, 16, 379-385.

Kelly, T.M., & Mann, J.J. (1996). Validity of DSM-III-R diagnosis by psychological autopsy: a comparison with clinician ante-mortem diagnosis. Acta Psychiatrica Scandinavia, 94, 337-343.

Milner, A., Sveticic, J., & De Leo, D. (2012). Suicide in the absence of mental disorder? A review of psychological autopsy studies across countries. International Journal of Social Psychiatry, 59, 545-554.

Wolford-Clevenger, C., Febres, J., Zapor, H., ELmquist, J., Bliton, C., & Stuart, G.L. (2015). Interpersonal Violence, Alcohol Use, and Acquired Capability for Suicide. Death Studies, 39, 234-241.

Yoshimasu, K., Kiyohara, C., & Miyashita, K. (2008). Suicidal risk factors and completed suicide: meta-analyses based on psychological autopsy studies. Environmental Health Preventive Medicine, 13, 243-256.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s