Menangkap Psikopat (2) Proses koreksi dan rehabilitasi bagi Psikopat

Menangkap Psikopat (2)

Proses koreksi dan rehabilitasi bagi Psikopat

Oleh: Margaretha

Fakultas Psikologi Universitas Airlangga

ScreenShot20160427at30530PMPsychopaths.

Such men are born criminals by nature, and are only distinguished from ordinary criminals by the great extent of their moral incapacity, by their having wills completely unaffected by the restraining experiences of life, and by their being fundamentally incorrigible…There is, therefore, as a rule, no other course to be taken, for their own sake, and for the sake of those around them, than to isolate them as being unfit for society, and as far as possible to find them occupation.

  • Emil Kraeplin (1904/1968, Lecture Clinical Psychiatry, p. 289)

Psikopat.

Manusia yang lahir untuk menjadi kriminal, dapat dibedakan dari pelaku kriminal biasa karena psikopat tidak memiliki kapasitas moral (tidak mampu membedakan benar dan salah), memiliki keinginan untuk mencapai tujuannya tanpa terbatasi apapun dari pengalaman hidupnya, dan sifat dasarnya yang sangat sulit dirubah… Maka, hanya ada satu cara, tidak ada lain, demi kebaikan mereka sendiri, dan juga demi orang-orang di sekitarnya, psikopat perlu diisolasi karena tidak akan bisa menyesuaikan diri, dan memastikan agar mereka bekerja jauh dari masyarakat.

Baca lebih lanjut

Iklan

Sebuah Dielektika Sederhana dalam Psikologi Forensik: Tantangan Psikolog sebagai Ilmuwan dan Profesional Karya Yusti Probowati

Sebuah Dielektika Sederhana dalam Psikologi Forensik: Tantangan Psikolog sebagai Ilmuwan dan Profesional Karya Yusti Probowati (2008)

Oleh: Rizal Agung Kurnia, Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Airlangga,

Saat ini sedang mengikuti mata kuliah Psikologi Forensik di Fakultas Psikologi Universitas Airlangga


Tulisan ini mencoba mengulas secara sederhana isi dari sebuah artikel ilmiah karya Prof. Dr. Yusti Probowati seorang Guru Besar Fakultas Psikolog Universitas Surabaya yang dibacakan di Surabaya 19 April 2008 dalam orasi pengukuhan beliau. Tentu isi dalam tulisan ini tidak akan jauh melebar dari judul Psikologi Forensik: Tantangan Psikolog sebagai Ilmuwan dan Profesional karya Yusti Probowati. Karya tersebut menjelaskan beberapa fokus pembahasan diantaranya permasalahan Pskologi Forensik di Indonesia, definisi Psikologi Forensik, Psikologi Forensik: Ilmuwan dan Praktisi, dan pengembangan Psikologi Forensik di Indonesia, serta beberapa saran untuk Psikologi Forensik kedepannya.

Saya sebagai penikmat sebuah karya ilmiah ini dengan latar belakang kajian yang berbeda mencoba untuk membaca dan memahami tulisan beliau tentang Psikologi Forensik. Pemaparan yang dituliskan beliau tentang Psikologi Forensik sangat runtut dan jelas. Mulai dari pemunculan masalah psikologi yang berkaitan dengan proses hukum, apa itu Psikologi Forensik, bagaimana interaksi yang terjadi antara Ilmu Hukum dengan Psikologi yang sangat berbeda namun perlu harmonisasi diantara keduanya, lalu bagaimana seharusnya seorang Psikolog Forensik bersikap sebagai ilmuwan ataupun professional, kemudian secara lengkap pula beliau menjelaskan perkembangan Psikologi Forensik di Indonesia dan beberapa masukkan yang menurut saya sangat membangun dalam pengembangan Psikologi Forensik di Indonesia.

Baca lebih lanjut

Neuropsikologi dan Psikologi Forensik

Neuropsikologi dan Psikologi Forensik

Ayu Dewi Yulia & Aditya Bayu Aji

Fakultas Psikologi Universitas Airlangga

 http://www.tcneuropsychology.com/Brain_Picture.jpg

Otak manusia sangatlah menakjubkan, dengan berat hanya 1.36 kilogram dan volume sekitar 1,250 cm3, otak manusia memiliki kemampuan untuk memonitor dan mengontrol sistem yang mendukung kehidupan dasar kita, untuk menentukan postur kita, dan mengarahkan gerak kita, untuk menerima dan menginterpretasikan informasi tentang dunia di sekeliling kita, dan untuk menyimpan informasi kehidupan kita yang mudah untuk diakses kembali. Kerja otak membuat kita mampu untuk menyelesaikan permasalahan dari yang sifatnya sangat praktis sampai yang sangat abstrak, untuk berkomunikasi dengan sesama manusia menggunakan bahasa, mengkreasikan ide-ide dan membayangkan hal-hal yang mungkin tidak pernah ada sebelumnya, untuk merasakan cinta, kebahagiaan, dan kekecewaan, dan untuk menyadari diri kita sebagai individu.

Kerja otak kita yang sangat kompleks menjadi suatu kajian yang menarik dan menantang bagi ilmu pengetahuan-ilmu pengetahuan kontemporer (Beaumont, 2008). Oleh karena itu, tulisan kali ini akan mengulas singkat tentang bagaimana tantangan pemahaman neuropsikologi juga dibutuhkan dalam bidang Psikologi Forensik. Baca lebih lanjut