Menangkap Psikopat (1) Mengenali psikopat dalam kekerasan di relasi intim

Menangkap Psikopat (1)

Mengenali psikopat dalam kekerasan di relasi intim

Margaretha

Dosen Fakultas Psikologi Universitas Airlangga

psychopath-face

Reza sudah siap mendapatkan mangsa baru. Sejak bercerai, keluar dari pekerjaan, dan pindah kota, hidupnya masih naik-turun dalam kemarahan diri. Ia telah mencoba meditasi namun belum berhasil membuat moodnya stabil. Lalu, ia berpikir untuk membentuk hidup baru. Ia ingin segera mendapatkan pekerjaan dan lingkungan sosial baru dimana tidak ada orang yang mengetahui sejarah penyimpangan perilakunya. Secara berhati-hati, ia menyusun resume yang sangat meyakinkan dan menutupi segala kesalahan dan perilaku menyimpang yang telah dilakukan sebelumnya. Ia menciptakan image baru sebagai manusia “normal” dan sempurna melalui berbagai aktivitasnya. Namun seiring dengan waktu, ia merasa kurang. Ia membutuhkan atribut sosial yang lebih meyakinkan untuk mendukung image manusia barunya ini. Atribut keluarga akan sangat tepat untuknya saat ini.

Reza mencari calon istri baru di Tinder. Disana ia bertemu seorang perempuan yang memiliki satu anak perempuan yang sangat manis, yang juga menunjukkan ketertarikan padanya. Dalam kepalanya, inilah atribut sosial yang dibutuhkannya. Segera memiliki istri dan anak untuk mendukung image “normal” yang ingin dibentuknya kali ini. Dengan sekali usaha bisa langsung memiliki foto keluarga sempurna, “a perfect picture of family for me”. Reza sebenarnya takut punya anak biologis karena takut si anak akan sama agresif dan kasar seperti dia, yang diyakininya diwarisi dari garis keturunan keluarganya. Menurutnya, memiliki anak ini akan menghindarkan dia dari tanggungjawab atas lahirnya keturunannya yang kasar dan agresif.

Selanjutnya, dengan kata-kata, sikap dan perilaku yang sama seperti ia mendekati mantan istri dan berbagai mantan pacar sebelumnya, Reza mulai mendekati si perempuan baru. Sangat meyakinkan dilakukannya dengan menonjolkan gelar doktor lulusan luar negeri dan kepintarannya dalam menulis dan berbicara di depan umum. Setelah beberapa kali bertemu, ia bergerak cepat membuat komitmen untuk mengikat si perempuan “Gua suka banget sama lo, lo beda dengan mantan gua sebelumnya. Lo paling istimewa karena lo pintar dan sederhana, ga seperti mantan istri dan mantan-mantan gua yang lain. Kita nikah aja segera ya. Gua bakal nafkahin lo dan anak lo. Kita bisa tinggal bersama.”

Setelah membangun relasi pacaran selama beberapa minggu, kata-kata dan sikap mengontrol Reza mulai keluar dan diarahkan ke pasangannya. Sekali lagi, kata-kata yang digunakannya pun sama seperti yang pernah digunakannya untuk mengontrol pasangan-pasangan sebelumnya: “Kalau pakai baju jangan yang ketat dan pendek gitu, kayak perempuan murahan aja. Lo emangnya mau genit sama abang-abang di luar sana? Ga sudi gua badan calon istri gua dilihatin abang-abang kayak perempuan murahan. Dan ga usah genit-genit ngomong sama laki-laki, menurut gua lo udah selingkuh.” Jika pasangannya tidak melakukan persis seperti keinginannya, maka Reza akan berkata-kata kasar pada pasangannya. Kata-kata kasar yang dipilihnya adalah sebutan yang merendahkan perempuan, persis sama seperti kata-kata yang digunakannya untuk menyakiti pasangan-pasangannya yang lalu. Kekerasan emosional pun menjadi sangat intensif.

Sering, setelah menyakiti, Reza akan menyatakan putus dan meninggalkan pasangannya. Selama itu, semua komunikasi akan diputus Reza sehingga pasangannya tidak bisa menghubungi Reza. Namun keesokannya atau beberapa hari kemudian, Reza akan datang kembali dengan menangis meminta maaf dan memohon pasangannya mau menerimanya kembali. Namun masa tenang hanya berjalan beberapa hari, lalu selanjutnya mereka akan mengalami konflik lagi, dan Reza akan melakukan kekerasan emosional lagi pada pasangannya. Siklus kekerasan ini persis sama seperti yang pernah dilakukannya pada pasangan-pasangannya sebelumnya. Baca lebih lanjut

Iklan

Kekerasan verbal (2): Wanita impian dan kekerasan verbal

Wanita impian dan kekerasan verbal

Oleh: Margaretha

fantasy
Korban kekerasan verbal sering bertanya-tanya, mengapa pelaku menjadi sangat kasar? Apakah yang salah sehingga dia menjadi sangat kasar? Dulu, pelaku adalah pasangan yang sangat mempesona namun dia berubah menjadi sangat kasar dan tidak masuk akal. Beberapa korban, malah menyalahkan dirinya sendiri; korban merasa kurang pandai membawa diri, kurang memahami pasangan, kurang mengalah, dan sebagainya.

Tulisan ini adalah review personal penulis dari Buku “The Verbally Abusive Man, Can He Change: A Guide for Women to Deciding to Stay or Go” oleh Patricia Evans tahun 2006. Tulisan ini berusaha menguraikan fenomena kekerasan verbal; mengenai mengapa pelaku melakukan kekerasan verbal, serta apa yang perlu dilakukan untuk menghadapi kekerasan verbal. Secara khusus, buku ini mengupas bentuk kekerasan verbal yang dilakukan pelaku laki-laki pada pasangan perempuannya.  Baca lebih lanjut

Kekerasan verbal (1): Kekerasan Verbal dalam Relasi Intim

Kekerasan Verbal

Oleh: Margaretha

verbal-abuse

Penggalan dialog di bawah menunjukkan kekerasan verbal yang dialami seorang korban dan dilakukan pelaku. Dengan model pembicaraan seperti ini, kemungkinan besar ini adalah pola berulang. Artinya kekerasan verbal bukan terjadi sekali, namun berkali-kali, sehingga kekerasan menjadi pola dalam relasi intim.

A: Papa, apakah kita bisa bicara via Skype? (pertanyaan)

B: Kamu jadi istri bisanya menuntut saja. Ga tahu apa koneksi internet di sini ga bagus? (marah, memblok pembicaraan, tidak menjawab pertanyaan)

A: Maksud Mama tanya kok. Kalau papa tidak bisa Skype ya ga apa. (menjelaskan, tidak mendapat jawaban)

B: Istri kok goblok banget sih. Dasar ga istri kompeten (marah, kekerasan, melabel)

A: Tolong jangan kasar dulu, Pa. (negosiasi, mengalihkan luka)

B: Memangnya kamu mau saya jadi banci? (menuduh)

A: Bukan itu maksud Mama… (menjelaskan, mulai putus asa)

B: Seperti bekas pacarmu itu? Banci. Tidak sudi saya jadi banci. Diinjak-injak sama perempuan macam kamu. (marah, menuduh, kekerasan, memblok pembicaraan)

A: Maksud Papa apa bicara begitu? Kamu kasar (membela diri, menyampaikan emosi)

B: Perempuan macam apa kamu bicara begitu pada suami. Sudah syukur dulu kamu saya nikahi. Kalau tidak, kamu ga laku tau. (marah, memblok komunikasi, menyerang, melabel)

A: (menangis)… (menarik diri, merasa kalah)

B: Kenapa menangis? Kamu terlalu sensitif. Lihat, kamulah yang selalu memancing emosi dan buat saya marah. Itu salahmu sendiri. Dasar provokator, istri tidak berguna (marah, kekerasan, pengalihan tanggung-jawab)

Baca lebih lanjut