Kecanduan dan Relasi Sosial

Margaretha, Fakultas Psikologi Universitas Airlangga

Disampaikan dalam Seminar Pencegahan Narkoba GEPENTA di Surabaya, 29 Oktober 2015

hands-e1437687012312Apakah yang menyebabkan kecanduan? Dari kecanduan zat, seperti narkotika, obat-obatan dan berbagai aktivitas yang membuat kecanduan, seperti game online, judi, pornografi dan main smartphones. Berbagai penelitian menemukan bahwa kecanduan terjadi bukan sekedar akibat toleransi tubuh dan sebab-sebab biologis, tapi juga pengaruh lingkungan sosial. Manusia yang menjadi pecandu ditemukan sebagai orang-orang yang mengalami kekurangan atau ketidakmampuan untuk membangun relasi sosial yang bahagia dan sehat dengan orang-orang di lingkungannya. Jika masyarakat meneriakkan perang terhadap kecanduan, dan pecandu dianggap sebagai kriminal yang harus diasingkan serta mendapatkan hukuman agar jera, maka apakah sudah tepat penanganan masalah kecanduan yang kita lakukan selama ini? Tulisan ini akan menguraikan bagaimana pendekatan rehabilitasi sosial perlu dilakukan untuk menangani akar masalah kecanduan. Baca lebih lanjut

Iklan

Tolong, anakku di depan komputeeerrr terus…”

Tolong, anakku di depan komputeeerrr terus…”

Oleh: Bayu Hendradjaya

Dosen Teknik Informatika ITB

is-screen-addiction-real-537x402Beberapa saat yang lalu penulis di tanyai seorang rekan yang kebingungan karena anaknya yang masih berumur 14 tahun tapi setiap jam kerjanya di depan komputer terus. Sebelum berangkat sekolah komputer sudah di nyalakan, pulang sekolah tanpa ganti baju dulu, komputer nyala lagi. Semula rekan ini berpikir kalau suatu saat si anak akan bosan sendiri. Tapi sesudah lebih satu tahun berjalan, dan tidak ada tanda-tanda kebosanan. “Berbahayakah…?” Dia kawatir jika kebiasaannya itu membawa akibat buruk walaupun dia juga tidak menutupi kalau dia juga merasa bangga, karena dia merasa tidak banyak anak seusia itu bisa komputer dan berharap kecanduan komputer dapat memberi manfaat di kemudian hari. Baca lebih lanjut